Friday, November 20, 2015

Reunion Gegirls - Hari pertama - 30.10.2015

Hari ni kali pertama aku naik ETS dari Butterworth ke Arau semenjak ia diperkenalkan pada 10 Julai 2015. Tambang cuma RM26 jer.  Memang teruja sangat nak naik keretapi laju ni. Dulu masa bersekolah selama 5 tahun di Perlis, dah puas rasanya naik keretapi renti-renti. Ngokngek-ngongek entah berapa jam barulah sampai destinasi.  Sampai kematu punggung. Muka pun jadi berminyak melekit kerana dalam gerabak sangatlah panas dan tidak selesa.  Paling teruk tempat duduk tak bernombor, sapa cepat dia dapat tempat duduk. Sapa lambat terhegeh2, alamatnya kena duduk atas lantai atau atas beg .... ala-ala dalam filem tamil tu. Hihihihihi!!

Indahnya jelapang padi di hiasi bukit2 batu kapur

Dengan keretapi laju ETS (Electric Train Service) ni semua dah tip-top.  Tempat duduk selesa dan cantik. Gerabaknya berhawa dingin.  Pintu keluar-masuk gerabak berfungsi secara automatik.  Yang penting bertolak dan tiba di stesen tepat mengikut jadual yang ditetapkan. Memang laju. Sejam lebih sikit jer dah sampai ke Arau.

Paling best aku bertemu Hajar atas ETS ni. Kebetulan kami satu gerabak dan satu destinasi. Nak ke Perlis untuk reunion kami. Subhanallah, tak sangka setelah 36 tahun, hari ini kami bertemu kembali. Kami berpeluk erat melepas rindu yang sarat. Macam biasalah kan, airmata akak ni murah sangat. Jenuh ditahan pun,  tetap turun berderai2 jugak.

Sebahagian Kangar dilihat dari bilik hotel di mana Hajar menginap

Setibanya di Arau kami terus mengambil teksi ke hotel. Memandangkan Hajar datang bersama kakak iparnya Ateh,  mereka tidak menginap di homestay bersama2 kami yang lain.  Setelah selesai urusan check-in dan mengambil kereta sewa, kami terus bergerak ke Pauh Homestay di Jalan Kaki Bukit.  Di sana kawan2 yang lain dah siap menunggu bersama buah dan garam belacan untuk mencicah, kuihmuih dan jeruk.

Jom menyicah dan makan2

Allah hu Akbar, tak dapat aku gambarkan macamana perasaan aku waktu tu. Menatap wajah2 sahabat yang tersayang yang telah sekian lama tak bertemu, adalah satu nikmat yang besar dari Allah. Sapa sangka setelah 36 tahun, Allah izinkan kami bertemu kembali. Dengan penuh kasihsayang dan terharu aku dapat peluk sahabat2 ku :

belakang dari kiri - Minai, Wan, Salmah, Cikmah, Hajar dan Yati
depan dari kiri -  Zaaba, Ciksu, Shila, akak dan Dikna
1.  Salmah Hashim; tak pernah aku jumpa sejak tahun 1979.  Kini dia jadi guru di Perlis. Masih kekal seperti dulu, Salmah ni lemah lembut dan manis orangnya.  Dulu aku selalu suka tengok rambutnya yang panjang macam ekor kuda

2.   Zabariah atau Zaaba; tak jumpa sejak tahun 1979 juga.  Zaaba dulu melanjutkan pelajaran ke luarnegara dan kini juga seorang guru di sebuah sekolah berasrama penuh. Tahun ini merupakan tahun terakhir dia mengajar dan akan bersara awal kerana masalah kesihatan.  Kesian dia apabila disahkan mengidap beberapa penyakit kronik yang mengganggu pergerakan tubuhnya. Alhamdulillah kini dia dah punya beberapa orang cucu dan menantu.  Semoga allah memberikan kesembuhan buat Zaaba.

3.   Hajariah atau Hajar;  tak jumpa sejak tahun 1979.  Hajar baru saja bersara awal dari perkhidmatan dengan Kementerian Kesihatan dan kini menjadi surirumah sepenuh masa, macam aku juga.  Masih periang macam dulu juga, seronok dengar gelak ketawanya dan canda nakalnya.

4.   Noriyati atau Yati;   tak jumpa sejak tahun 1979 juga.  Yati baru saja bersara dari jawatan sebagai penolong kanan sebuah sekolah menengah dan kini bergiat bersama2 suaminya dalam bidang perniagaan. Masih kekal slim macam dulu. Semasa bertemu ni Yati siap promote bermacam barangan dagangannya seperti kopi habbbatussauda dan kolagen.  Sendiri punya produk you!!

5.  Salmah Semail atau Cikmah, baru ajer aku berkunjung ke rumahnya  di Cherok Tokkun pada bulan Ogos dulu.  Cherok Tokkun tu tak jauh dari tempat tinggal aku.  Cikmah yang sebelum ini bertugas di Tenaga Nasional bersara awal sejak beberapa belas tahun lalu untuk memberi sepenuh perhatian dalam mendidik anak2nya.  Besarnya pengorbanan seorang ibu.

6.   Datin Marina atau Dikna; kali terakhir berjumpa pada bulan Disember tahun lepas semasa reunion rakan2 sekelas di Sungai Dua Pulau Pinang. Mak datin ni dulu bekerja sebagai pensyarah dan kini bersara awal macam aku juga.  Walaupun bergelar Datin, dia masih kekal mesra dan nakal sebagaimana Dikna yang kami kenali 36 tahun yang lalu. Alhamdulillah.

7.   Suraini atau Ciksu; kali terakhir aku temui pada bulan April lalu semasa dating di Aeon Alma, Bukit Mertajam. Kebetulan Ciksu yang merupakan seorang guru di sebuah sekolah menengah di Simpang Empat juga menetap tidak jauh dari tempat tinggal aku.  Salute buat Ciksu yang cekal menjalani kehidupan sebagai ibu tunggal yang membesarkan 3 anak sejak kematian suaminya beberapa belas tahun yang lalu.  Semoga Allah mempermudahkan kehidupan Ciksu dan anak2. Aamiin.

8.   Rosilawati atau Shila, kali terakhir berjumpa pada tahun 2012 semasa Grand Reunion batch 1979. Shila yang merupakan jururawat di Hospital Tuanku Fauziah Kangar masih sama seperti tahun 1979, kecik molek orangnya dan perlahan aje suaranya bila bercakap.

9.   Wan Fadzini atau Wan, juga kali terakhir berjumpa pada tahun 2012 semasa Grand Reunion batch 1979. Seorang guru dan dah mempunyai seorang cucu.  Wan juga kurang sihat setelah disahkan doktor mengidap sejenis penyakit berkaitan immune system.  Semoga Wan tabah dan diberikan kesembuhan dari penyakit tersebut. Aamiin.

10.  Norhayati atau Minai, kali terakhir aku bertemu kira2 7 tahun yang lalu semasa aku berkunjung ke rumahnya di Shah Alam.  Bekerja di UITM Shah Alam, Minai mempunyai 4 anak perempuan. Minailah penglipur lara bagi kami sejak dari alam persekolahan hinggalah sekarang. Di mana saja dia berada, suasana akan jadi ceria.

sweet 52 dan 53 hehehehheh
Apabila sudah bertemu 11 sahabat, suasana jadi riuh rendah. Lupa diri kami ni dah separuh abad, terasa macam si manis 17 pada tahun 1979. Semua berebut nak bercakap serentak ... hahahaha. Memang havoc. Maklum dah bertahun2 tak jumpa, macam2 perkara nak dikongsi, macam2 perkara nak disoal. Lebih seronok bila Minai bawak keluar autograf yang kami tulis 36 tahun yang lalu. Hihihi rasa tak percaya bila aku baca balik ayat jiwang2 yang aku tulis masa tu .... hahahaha!!! Minai juga bawak album gambar2 kami di sekolah dulu. Hrmmm tak dapat le aku nak kongsi gambar2 tu, semua seksi dan seksa belaka hahahhaha!!!!

Selepas solat maghrib kami bertolak dengan kereta sewa Hajar dan Exora Salmah ke Kuala Perlis. Riuh rendah bersambung pulak dalam kereta. Kukkik kukkik sepanjang jalan. Setiba di Kuala Perlis, kami terus ke Mona Ikan Bakar untuk makan malam. Dikna yang bermurah hati belanja kami malam tu. Ada ikan kukus, ikan bakar, udang, sotong, mentarang, tomyam seafood, sayur campur dll. Sambil makan sambung sembang lagi. Banyak perkara nak kena catch-up ni hahahaha!!!

Balik ke homestay, sesi sembang2 bersambung. Pukul 12 malam, Hajar bertolak balik ke hotel, Zaaba pulang ke rumah. Tinggal kami 9 orang. Ada yang tidor di bilik, ada yang lepak2 di hall. Kami mengimbau kisah2 zaman persekolahan, kehidupan berumahtangga, masalah kesihatan dan sebagainya.  Ada yang tak mampu bertahan, pukul 12 lebih dah tidor. Tapi kebanyakannya sayang nak tidor, pukul 2 pagi pun masih pokpek-pokpek. Hihihihihi

2 comments:

sofie adie said...

hebat-hebatnya semua selepas bertemu kembali...
tak cukup sehari untuk cerita segalanya...
semoga terus sukses dunia dan akhirat
^_^

mazja hada said...

alhamdulillah. erima kasih atas doa itu.

betul tu, dua hari satu malam memang tak cukup, 11 orang nak bercerita kisah 36 tahun hihihihi