Wednesday, June 6, 2018

My First Birthday

Alhamdulillah semalam jam 9.36 malam, 5 Jun genaplah setahun umor cucu Opah ... Zulaikha.

Tik tok tik tok masa berjalan pantas sekali.


Syukur dikurniakan cucu pertama yang sihat, sempurna sifatnya, comei berambut kerinting (wajahnya terlalu mirip Abahnya), nakal, manja dan menghiburkan hati Opah, Atuk, Onder dan Chuna serta Ibu dan Abahnya.

Dialah titik fokus kami sekarang. Kalau ke mana2, mesti nak balik cepat sebab rindu Zulaikha.  Kalau pergi kedai, mesti nak beli baju atau toys untuk Zulaikha. Handphone naik penuh dengan gambar dan video aksinya. Nak delete pun sayang.  Kena transfer masuk CD pulok.

Aksi manja bersama Onder... i like this pic

Opah doakan Zulaikha membesar sebagai muslimah sejati, yang patuh perintah Allah, yang baik agamanya, akhlaknya, perbuatannya, tinggi ilmunya, sihat sempurna tubuhnya, baik peribadinya, cantik wajahnya, indah perkataannya ... sempurna dunia dan akhirat.  Aamiin

Tuesday, June 5, 2018

broery marantika - biarlah bulan bicara



Bulan sabit
Yang jatuh dipelataran
Bintang redup
Tanpa cahaya gemintang
Langkah tanpa arah
Sesat di jalan yang terang
Aku yang terlena dibuai pelukan dosa

Chorus:
Ingin pulang membalut luka hatimu
Ku pun tahu betapa pedih batinmu
Beri kesempatan atau jatuhkan hukuman
Andai maaf pun tak kau berikan

Air mata tulus jatuh di sudut bibir mu
Tak terlintas dendam di bening mata indah mu
Aku yang merasa sangat berdosa pada mu
Masih pantaskah mendampingi mu

Biar lah bulan bicara sendiri
Biarlah bintang kan menjadi saksi
Tak kan ku ulangi walau sampai akhir nanti
Cukup derita sampai di sini

***  sebagai hadiah untuk diri sendiri yang berjaya dapatkan kembali blog ni, kita upload my favourite song.  Layannnn

Akhirnya ... lega!!!

Last sekali aku post dalam blog ni bulan Februari yang lalu.  Lepas tu hanyut terus.

Bukan sengaja mencipta alasan, tapi inilah sebab2 kenapa blog ni tidor 4 bulan.

Sebab utamanya - aku lupa password blog sendiri. Inilah bahayanya bila set untuk computer ingat password kita. Kita sendiri lupa Hrmmm.

Makcik ni pulok bukannya IT savvy, godek sana godek sini ... tak boleh jugak. Bimbang juga, silap tekan itu dan ini, sat lagi blog ni hilang terus dari alam maya.  Boleh menangis you, mana nak cari balik 356 post yang dah ditulis sejak tahun 2009 lagi.

Aku dah hampir putus asa. Dah buka pun satu blog baru... tapi hilang mood. Tulis satu post jer terus tutup laptop ni.  Takde mood... semua jadi asing.  Tak boleh nak move on langsung. Barang baru tak sama dengan barang lama!!!

Sepanjang bulan Mac, April dan Mei macam2 peristiwa berlaku. Nanti kita tulis satu persatu ya. Harap2 daya ingatan ni masih lagi tajam. Boleh ingat semua perjalanan yang dah dilalui serta cerita yang mahu dikongsi.

Alhamdulillah, cubaan buka semula blog ni berjaya hari ni. Tapi kena tukar password baru la.  Kali ni aku record semua maklumat dalam buku khas. Harap2 buku tu tak hilang le pulok hihihihi. Barulah walhasil balik asal.  Sebetulnya mudah jer pun nak buka balik blog ni. Kenapa lah kali pertama hari tu tak berjaya ekk??

Friday, February 23, 2018

Langkawi Pulau Lagenda (29 Januari 2018)

Hari ini merupakan hari terakhir kami di Langkawi. Kami check-out pukul 11 pagi. Masing2 membawa extra baggage yang penuh dengan coklat, ikan bilis, kain batik, minyak gamat dsbnya. Cuma tak ada yang berminat shopping pinggan mangkuk periuk belanga. 

Kami bergerak terus menuju ke Dataran Helang. Aaduhhh kenapa la organizer ni atur program datang ke sini waktu tengah hari rembang. Memang panas betul cuaca. Bergambar pun pakat pejam mata, sebab tak bawak sunglass hihihi.  Snap sekeping dua gambar semua pakat lari masuk ke dalam kereta hihihihi  puteri lilin semuanya.



Seterusnya kami menuju ke Hospital langkawi untuk kunjungan hormat. Kedatangan kami disambut oleh para Matron dan sister dari Wad Wanita. Kami melawat dari katil ke katil bertanya kabar sambil menyampaikan cenderahati berupa beg yang dijahit oleh para sukarelawan HSJ serta tuala kecil.



Memandangkan hospital ini tidak begitu padat dengan pesakit, dalam tempoh 40 minit kami selesai melawat kesemua 25 pesakit. Dari wad kami melihat kemegahan kakitangan Hospital Langkawi ... sebuah helikopter yang merupakan ambulan udara yang pertama di Malaysia. Helikopter Airbus H135 ini disediakan untuk kes2 kecemasan melibatkan penduduk dan pelancong di Langkawi untuk menjalani rawatam segera di Hospital Sultanah Bahiyah Alor Setar. Perkhidmatan ini amat diperlukan memandangkan sekarang pesakit kritikal perlu menaiki feri dengan perjalanan laut yang kurang selesa dan memakan masa.

kredit Jabatan Kesihatan Negeri Kedah

Kami meninggalkan Hospital Langkawi untuk makan tengah hari di sebuah restoran. Untuk pertama kalinya aku menjamah kerabu bronok. Bronok adalah makanan eksotik yang hanya terdapat di Langkawi. Nak tau cerita bronok, baca SINI

ahakkkk ... kerabu bronok
Selesai mengisi perut, kami bertolak menuju ke Lapangan Terbang Antarabangsa Langkawi bagi penerbangan pulang ke Pulau Pinang. Tak sabar rasanya nak balik jumpa cucuku Puteri Zulaikha dan anak2ku yang manja. Paling istimewa bertemu darlingku, Abah.. kerana hari ini genap ulangtaun perkahwinan kami yang ke-30. Alhamduliilah.. syukur atas jodoh yang Engkau aturkan untukku Ya Allah.

Tak sabar nak balik Penang
Alhamdulillah .. tiba di Penang International Airport (PIA)

Thursday, February 22, 2018

Langkawi Pulau Lagenda (27 Januari 2018)

Setelah sarapan kami bergerak ke jeti.  Bot yang disewa dah siap menanti. Kami dibekalkan dengan jaket keselamatan dan diberi taklimat ringkas the do and don'ts semasa di atas bot dan semasa berada di pulau2 yang akan dikunjungi.  Bismillahirrohmanirrohim.

Laut agak choppy .. aku mula bimbang dengan masalah tulang belakang ku yang sering sakit, apalagi asyik terhentak2 sepanjang perjalanan.   Namun pemandangan indah pulau2 batu kapur yang bertaburan di sepanjang laluan bot sangatlah mengujakan aku. Maha Suci Allah yang menjadikan langit dan bumi yang sungguh indah. Aku dan kamera handphone berpisah tiada 😁😁😁😁😁




Pulau pertama kami kunjungi ialah Pulau Beras Basah.. Pulau ini merupakan sebahagian daripada 104 buah pulau kecil dan besar dalam gugusan Pulau Langkawi, Kedah. Jarak dari jeti Kuah, Langkawi ke pulau ini lebihkurang setengah jam dengan bot laju.  Jetinya terletak agak jauh dari daratan. Sepanjang perjalanan meniti jambatan ke pulau, kami seronok melihat ikan pelbagai saiz, warna dan bentuk berenang2 berkumpulan. Kalau dilontarkan makanan, berebut2 mereka. memang air di sini begitu jernih.

Di pulau kami bersantai, berbual2 malah ada yang bermandian di laut. pantainya sungguh indah. pasirnya memutih dan halus gebu. Menurut pemandu bot, pulau ini merupakan tempat nelayan selalu berteduh bila ada ribut di lautan.



Destinasi seterusnya ialah melihat helang merah di Pulau Singa Besar. Pulau ini dipenuhi hutan yang tebal serta bukit batu kapur. Ia merupakan habitat bagi helang merah dan hidupan liar yang lain. Kami tidak mendarat di sini sebaliknya hanya melihat aktiviti memberi makan helang dari atas bot sahaja. Apabila daging ayam dilemparkan ke permukaan laut, dengan pantasnya sang helang menjunam dan menyambar sebelum terbang semula ke sarangnya. Memandangkan ada 4 bot berada di situ, memang mewahlah sarapan helang2 pada pahi ini hihihi. Inilah kali pertama aku melihat helang dengan banyak dan dekatnya. Burung2 ini berwarna merah dan terbang turun naik dengan pantasnya. Yang pastinya setiap terjunan tidak pernah gagal mencengkam rezeki.


Kredit Sinar Harian online untuk gambar yang cantik ini

Seterusnya kami menuju ke Pulau Dayang Bunting. Pulau ini merupakan pulau kedua terbesar setelah Pulau Langkawi. Ada apa cerita di sebalik nama Pulau Dayang Bunting ini? Jom kita semak dari Wikipedia 

Pulau ini mendapat nama daripada kisah dongeng yang kononnya pulau ini seimbas lalu menyerupai dayang bernama Mambang Sari yang ditipu oleh Mat Teja sehingga membuatkan dia mengandungkan anaknya kerana terlampau mencintainya. Namun setelah 7 hari anaknya lahir, bayi tersebut menderita dengan penyakit misteri. Mambang Sari kemudiannya meletakkan anaknya di tasik yang terletak di atas pulau itu lalu menyebabkan terjadinya lagenda tasik dayang bunting. Dalam perjalanan ke Tasik Dayang Bunting, kita akan lihat bentuk gunung yang menyerupai seorang perempuan sedang terbaring dengan bentuk kepala, dada dan perut yang sedang bunting. 

Sebahagian dari kami menggagahkan diri mendaki bukit untuk sampai ke tasik tersebut dan seterusnya  bermandi-manda. Manakala yang dah tepeleot macam aku ni, kami hanya bersantai menikmati hembusan bayu laut sambil minum air kelapa muda yang dijual. Hari panas2 ni memang lah terasa amat enaknya. Alhamdulillah.

Aerial view tasik di Pulau Dayang Bunting - Kredit Holiday Gogogo Tours
MasyaAllah cantiknya. Orang dulu2 percaya siapa yang belum ada anak, minum air tasik ni
boleh mengandung. Syuhhh jangan percaya perkara2 kurafat begitu. Nauzubillahhiminzalik
Setelah hampir 40 minit di sini, kami bergerak pulang ke Kuah. Setibanya di jeti,  kami terus dibawa pemandu ke kedai nasi ayam untuk makan tengah hari. Aduhh mak... laparnya perutttt!!

Petangnya setelah beristirehat dan membersihkan diri, kami bergerak ke Giant Kuah dan Kompleks Haji Ismail Group. Apa lagi shopping shopping shopping lah di kedua2 tempat ini yang penuh dengan bermacam jenis coklat.  Sedar tak sedar ada yang membelanjakan hampir rm300 hanya untuk coklat sahaja. Iisy isy isy

Shopping tak ingat dunia

Puas shopping.. dinner makanan laut