Friday, December 8, 2017

Soun Goreng aka Bihun Siam

Resipi yang nak aku kongsi kali ini adalah resipi warisan keluarga Abah.  Aku diperkenalkan dengan resipi ni kira2 20 tahun yang lalu.  Sayangnya aku tak pernah menulis di mana2 pun tentang resipi ini. Apa bahan diguna, berapa banyak bahan diguna dan cara2 memasaknya tak pernah direkodkan. Cuma aku perhati macamana cara ianya dimasak dan ikut membantu semasa makanan sedap ni dimasak Main ingat2 gitu je.

Sadisnya aku seorang jer yang sering memasak resipi bihun siam ni.  Adikberadik Abah semua tak tau macamana cara nak memasaknya, sebalik bertanya aku.. menantu dalam keluarga ni.

Lebih sedihnya orang2 tua yang mahir memasak resipi ni semua dah meninggal dunia atau tua dan hilang ingatan. Al Fatihah untuk Allahyarham Tok Ayah Haji Hasbullah, Allahyarhamah Tokcak Hajjah Sofiah dan Toksu Hajjah Maimunah yang kini mengalami sakit lupa. Halalkan ilmu ini dan semoga menjadi sedekah jariah buat kalian.

Sebelum aku pun pergi ke "alam sana", elok aku catatkan resipinya di sini. Semoga jika ada anak2 yang merindui masakan ni kelak, ambillah di sini sebagai panduan. Cuma kena pandai2 adjust lah, sebab tak dapat nak beri sukatan yang jelas.

BAHAN

1 paket Souun  500 gram direndam hingga lembut
15 tangkai Cili kering (*) - buang biji dan rendam (kalau tak suka pedas boleh kurangkan, kami semua suka pedas hihihi)
10 biji Bawang kecil (*)  - hiris kasar
5 ulas Bawang putih (*)   - hiris kasar
Halia (*)   -   sebesar ibu jari hiris kasar
3 sudu makan Udang kering (*)  -  direndam
Santan segar  -  RM5 (wajib guna santan segar supaya dapat menghasilkan tahi minyak)
1 mangkok Lauk samada ayam atau daging dipotong kecil2 atau udang kecil. Aku lebih suka udang dan daging sebab rasanya agak istimewa. Nak guna banyak mana ikut suka.
Pes asam jawa
Kicap manis pekat
Garam
Daun kucai   -  segenggam dihiris sepanjang 1 inci

HIASAN

Telur dadar dihiris nipis2
Limau kasturi
Cili merah atau cili padi dihiris halus
Daun salad dihiris halus

CARA MEMASAK

Semua bahan bertanda (*) disatukan dan disagai (goreng tanpa minyak) hingga berwarna coklat. Selepas itu ditumbuk hingga lumat. Atau guna food processor jer. Tapi tumbuk lagilah sedap sebati. Tak boleh guna blender sebab blender perlukan air untuk melumatkan bahan2 tersebut

Masukkan santan dalam kuali dan gunakan api yang kecil. Kacau santan sekali sekala. Proses ini mengambil masa yang sangat lama. Santan dijerang sehingga bertukar menjadi minyak dan membentuk tahi minyak. Bersabar banyak2 yer πŸ˜ƒπŸ˜ƒπŸ˜ƒπŸ˜ƒ

Biarkan sehingga tahi minyak garing. Selepas itu masukkan semua benda yang dilumatkan tadi. Kacau lagi sehingga garing. Masukkan lauk2 yang dipilih. kacau sehingga lembut. Kalau gunakan daging muda dan lembut, tak perlu direbus terlebih dahulu

Tambahkan kicap manis dalam 4 sudu besar, pes asam jawa sesudu besar dan garam ikut kesesuaian. Masukkan sooun dan kacau tanpa henti.  Pastikan semua sambal tadi rata meliputi sooun.  Gunakan api sederhana besarnya. Kacau sehingga sooun bertukar warna menjadi jernih. Masukkan daun kucai, kacau hingga rata.



Setelah mendapat rasa dan tekstur yang diinginkan boleh tutup api dan hidangkan bersama bahan hiasan.

Yang pastinya sooun ini akan lebih meresap mesra sambal tersebut setelah beberapa jam. Kalau masak malam ni, pagi esuk lagi sedap rasanya.

Monday, November 27, 2017

Perjalanan ke Selatan (4)

Seawal 5 pagi aku dah bangun. Selepas solat, aku bergegas ke dapur. Hrmmm lengkap ada kuali non-stick, sudip, pinggan mangkuk dan minyak masak. So menu pagi ni scramble egg dgn mayonis dan nescafe 3in1.  Hrmmm lapar2 ni jadi sedaplah sangat.

Pukul 7.15 kami bergerak ke PICC. Kakngah tak ikut sama sebab kad masuk ke dewan konvokesyen cuma untuk aku dan Abah saja. Kami berebut2 bersama2 orang yang nak masuk kerja di pejabat2 kerajaan sekitar Putrajaya. Pagi ni sistem waze ni baik, terus ditunjukkan kami ke PICC.  Aku bimbang kalaulah jadi macam kelmarin, jenuh dibawanya kami sesat meraban ke mana hala.

Sebelum masuk ke dewan kami singgah di gerai yang menjual flower bouquet.  Mahal2 juga bunga yang dijual, paling murah pun RM60.  Setelah memilih bouquet yang berkenan di hati, kami terus bergerak menuju ke dewan konvokesyen. Rupa2nya kami dah terlambat.. bahagian tempat duduk hadapan sudah penuh belaka.  Duduklah kami di kerusi bahagian atas. Tapi okaylah juga kedudukan ni, kerana perarakan masuk graduan, tenaga pengajar dan VIP semua lalu betul2 di hadapan tempat duduk kami.

Acara bermula tepat jam 8.00 pagi.  Yang menariknya permainan muzik cakelempungnya berbeza dengan irama yang biasa aku dengar semasa konvokesyen universiti Kaklong dan Kakngah dulu. Muziknya dimainkan secara rancak dan bukan mendayu2 walaupun lagu2 traditional saperti sekapur sireh, ala canggung, nina bobo dsbnya.  Tidaklah terasa bosan menunggu lama sehingga majlis selesai.

Perarakan masuk .. tersenyum riang jer cik puteri ni

Tahniah sayang

Selesai satu tahap.. harap teruskan lagi pengajian

Skrol diploma disampaikan oleh Menteri Kemajuan Luar Bandar dan Wilayah, YB Dato Seri Ismail Sabri bin Yaakob.  Kadang2 aku merasa sebab melihat ramainya anak2 kita beratur dengan wajah kegirangan meraikan kejayaan menggenggam diploma dan ijazah. Hati aku berdoa semoga mereka semua jadi insan berguna yang bukan saja bahagia dalam kehidupan mereka sendiri tetapi juga tidak lupa untuk membahagiakan ibubapa masing2. Aku benar2 sebak semasa 3 situasi ini :
  • penyerahan skrol diploma kepada seorang graduan yang meninggal dunia pada bulan Julai lepas. Betapa tabah ayahnya naik ke pentas menerima skrol bagi pihak anaknya.  Semoga roh Allahyarham tenang di alam barzah. Al Fatihah.
  • upacara tunduk hormat graduan kepada para pensyarah yang telah mencurahkan ilmu sepanjang 3 tahun pengajian mereka
  • upacara tunduk hormat graduan kepada semua ibubapa yang hadir di majlis konvokesyen ke-34 ini. Ramai ibu2 terutamanya mengesat airmata terharu kerana diberi penghormatan sebegitu

Majlis tamat pada pukul 12.45. Hrmm mujur aku dah minta izin keluar pukul 2 petang dari pemilik homestay tu.  Selepas sesi bergambar dengan Puteri Bongsu, aku dan Abah pun turun ke tempat parking. Allah hu Akbar.  Aku dengan Abah sama2 tak cam di mana kami park kereta kami semasa datang tadi.  Memanglah kami tau kami park di bay 3G.  Masalahnya kami tak jumpa tiang2 bertulis G. Tiang2 D,E,F, H jumpa pulok.  Nak tanya orang pun mereka semuanya baru kali pertama datang ke sini.  Aku cuba bertenang, tarik nafas panjang2 dan berselawat 3 kali serta berdoa memohon bantuan Allah. Dengan izin Allah diilhamkan kami menuju terus ke satu kawasan agak terlindung di belakang tangga... yesss nampak tiang2 bertanda G.  Alhamdulillah. Bepeluh2 basah seluruh badan kami.  Fuhhhhhh!!!

Di homestay kami mandi sepuaas2nya dan solat. Barang2 telahpun disusun di depan pintu oleh Kakngah.  Destinasi seterusnya ialah mencari tempat makan. Dah pukul 2.30 petang... perut dah menyanyi macam2 lagu keroncong.  Kami singgah di foodcourt dan makan nasi ayam, teh ais limau dan apom balik... baru lega rasanya. Alhamdulillah.

Kami bergerak semula ke PICC untuk menjemput Puteri Bongsu. Dia sudah selesai bergambar dengan kawan2 nya serta memulangkan jubah. Dalam perjalanan dari Putrajaya ke utara,  hujan turun dengan lebatnya. Kakngah terpaksa memandu perlahan2.  Memandangkan Puteri Bongsu belum makan, kami singgah di RnR Sungai Buluh untuk makan Satay Kajang pulak.  Kami berehat hampir sejam di sini sebelum meneruskan perjalanan.

Sepanjang perjalanan hujan masih turun. Sekejap lebat sekejap renyai.  Persinggahan seterusnya di RnR Bukit Merah untuk makan malam dan solat. Berhenti lagi satu jam di sini.  Kiranya perjalanan kali ini memang santai ... jalan2 untuk konvokesyen sambil berziarah dan makan2 ajer.  Hihihihi

Alhamdulillah kami selamat tiba di rumah kami di Perai tepat jam 10 malam. 

Tahniah anak mama si Puteri Bongsu.

Thursday, November 16, 2017

Jalan-jalan ke Selatan (3)

Selepas puas bersarapan dengan nasi goreng sedap dan cucur jagung enak serta bersembang2 dengan Makuda dan Adeel, kami bertolak dari rumah Makuda. Terima kasih Makuda atas layanan istimewa buat kami. Makan mewah, semua benda Makuda nak sumbat kami makan hihihi... mesti dah naik banyak kilo ni walaupun duduk semalam jer di sini. Alhamdulillah. Semoga Allah melimpahkan rahmatNya buat Makuda sekeluarga. Aamiin.

Kami menuju ke TTDI Jaya sebab nak mencari Retoran Nasi Kak Wok.  Punya tersorok kedainya, kami nyaris2 tak jumpa. Mungkin sebab masih awal pagi, pelanggan pun belum ramai di sini. Cepat aje lah kami beli 3 bungkus untuk dikongsi berempat.

Selepas tu kami meneruskan perjalanan menuju ke Putrajaya. Hari ni hari Ahad, orang semua bercuti. Lebuhraya agak lengang. Hihihi semua dok merekot atas katil lagi gamaknya. Sekejap je kami dah tiba ke Putrajaya. Kami terus menuju ke Astaka Morocco.  Di sini ramainya orang berkumpul. Ramai graduan yang baru selesai menerima ijazah semasa konvo mengabadikan gambar kenangan manis bersama keluarga masing2 di sekitar kawasan ini.

Kami dah lapar. Apa lagi, terus cari port yang sesuai dan buka bungkusan Nasi Kak Wok. Waduhh nikmatnya makan waktu lapar dengan hembusan angin yang kuat. Angin petanda hujan akan turun sebentar lagi.  Jommm makan cepat!!

Pekena nasi Kak Wok yang viral tu

Nasi Kak Wok merupakan nasi putih yang dimakan bersama gulai ayam, ayam goreng dan sambal pedas.  Memang pedas pun.

Ada gulai ayam +sayuran, ayam goreng dan sambal

Selesai makan kami bergegas ke kereta. Hujan mula turun. Guruh berdentum2. Sementara nak sampai ke kereta sempat lagi bergambar di beberapa lokasi. Elok aja sampai ke kereta hujan turun mencurah2 dengan lebatnya. Kami pun berehat jer dalam kereta kekenyangan. Nak memandu pun tak berani, sebab jarak pandangan sangat terhad sebab hujan memang  lebat sangat.

Pintu berukir indah...kesenian Morocco

Sebahagian pemandangan indah di Astaka Morocco

Setengah jam kemudian barulah hujan reda sedikit. Berpandukan waze kami bergerak ke Presint 9 untuk check-in di Homestay Awedee. Dua kali pusing la juga baru jumpa 😏😏😏 Ketibaan kami disambut pemilik homestay sebelum dibawa ke penginapan yang terletak di Tingkat 6. Dengan RM170 untuk 3 bilik yang semuanya dilengkapi aircond serta kelengkapan memasak, peti sejuk dan washing machine... memang berbaloi la. Yang pentingnya homestay ni bersih. Aku dan anak2 amat menitikberatkan bab kebersihan ni terutama sekali di tandas.

Alhamdulillah..lega rasanya boleh berehat santai. Dengan perut kenyang, cuaca masih hujan dan tak ada aktiviti petang ni.. kami pun booom,.. pakat melelapkan mata. Tapi hampeh betoi la.. tak sampai sejam tidur, kami dikejutkan dengan orang membuat kerja drilling di rumah sebelah. Bingit betul bunyinya. Hrmmm apa nak buat!!

Pukul 6 petang barulah kami meronda2 pusing Putrajaya. melihat pemandangan di malam hari. Memandangkan masih hujan, kami hanya berpusing2 dengan kereta saja. Nak bergambar pun tak boleh.  Selepas makan malam, kami shopping di mini market berhampiran homestay tu. Kami beli telor, roti, susu dan mayonis., Aku perhatikan kawasan perumahan ni dipenuhi warga Bangladesh dan Nepal. Kedai runcit tu pun depalah tokehnya. Aku pun naik riau pulak, depa ni lebih ramai dari orang tempatan.

Malam ni kami semua tidor lambat, baru nak gosok baju dan tudung. Lepas tu terus berkemas barang siap2. Pagi besuk pastilah kalut.

Friday, November 10, 2017

Jalan-jalan ke Selatan (2)

28 Okt 2017

Selepas makan pagi dan puas bersembang dengan family Pakcor, kami mengucapkan selamat tinggal. Semoga Allah melimpahkan rezeki buat Pakcor sekeluarga. Aamiin.

Anak2 dara aku ni memang pemakan orangnya. Mulalah depa merengek2 mengajak try Nasi Kak Wok atau Nasi Wong Solo. Kedua2 makanan ni viral kat FB dan Insta tapi tak ada cawangannya di Pulau Pinang. Alang2 dah terlepas ke sini, kami pun pergi menuju Restoran Wong Solo di Seksyen 7 Shah Alam.

Maklum kali pertama ke sini, jadi kami minta pendapat pekerja Restoran tu... apa yang special di sini. Katanya nasi ayam penyet. Memandangkan dah tengah hari.. kami terus pesan nasi ayam penyet. Air pulak jus buah2an termasuk jus alpukat (avocado). Mak aihhh, pedas sambalnya tapi sedap.  Kena pesan air kosong sebagai tambahan untuk hilangkan kepedasan.

Ada ayam goreng, sambal pedas, timun, terung goreng, tempe goreng dan tauhu goreng

Setelah keluar dari restoran tu, barulah kami perasan bersebelahannya terletak kedai milik penyanyi kesayangan ramai.. Siti Norhaliza. Patutlah sepanjang kami makan di situ, asyik mendengar lagu Siti jer... hehehehhe.

Seterusnya kami menuju ke Morib. Aduhhh sesak dengan kenderaan sepanjang jalan. Barulah kami terperasan hari ni Sabtu. Orang2 yang bekerja half day hari ni pun sedang dalam perjalanan pulang ke rumah masing2. Tapi kami redah juga. Heheheh degil!!! Kami menggunakan waze jer. Dibawanya kami masuk ke jalan persekutuan, jalan kampung keluar kampung, aduhhh. Akhirnya setelah beberapa lama perjalanan, kami pun sampai ke Banting dan seterusnya ke Morib. Berpeluh Kakngah memandu hari ni.

Pesisiran Pantai Morib. Ke mana hilangnya seekor helang tu?? Dah terbang ke hahahha

Cuaca panas terik ketika ni. Nak bergambar pun tak syo, kena tutup mata. Tapi angin memang sepoi2 bahasa membuatkan mata memberat, rasa mengantuk. Laut dan langit pun cantik sangat... sayup mata memandang.  Kami bersantai2 sambil minum air kelapa dan makan sate dan mee goreng. Alamak mee gorengnya!!! Hrmmm tiba2 teringat mee mamak Penang yang sedap kawkaw.

Setelah puas menghirup udara laut Morib, kami bergerak ke rumah Makuda di Puncak Alam. Makuda adalah anak ke-5 dalam keluarga aku.  Leganya dapat berehat, mandi dan minum kopi O keras. Lebih membahagiakan, dapat memeluk dan bertemu adik sedarah sedaging yang jarang2 dapat bertemu. Padahalnya dulu2 kami ni tidur satu tilam, satu kelambu, satu selimut. Huhuhuu .. tiba2 aku jadi sentimental pulok... sebak mengenang zaman yang berlalu pergi 😭😭😭

Malam ni Makuda jamu kami dengan steamboat homemade. Anaknya Asyraf pulak memasak spaghetti aglio olio.  Asyraf ni pelajar culinary. Ni la masa dia nak tunjuk skills kat Makngah dia. Good job son. Sedappp!!

Bahan2 untuk steamboat


Adeel sedang membaca doa makan.. Alhamdulillah

Dah kenyang, dah wangi satu badan, dah puas bergosip... apalagi, jom melabuhkan badan di rumah Makuda malam ni. 

Wednesday, November 8, 2017

Jalan-jalan ke Selatan (1)

27 Okt 2017


Kami memulakan perjalanan selepas solat Subuh. Cuaca redup sepanjang jalan. Kenderaan  pun tak banyak, maklum hari ni hari Jumaat, semua masih bekerja dan bersekolah. Kira memang selesa sangatlah perjalanan 400 km buat penumpang dan pemandu khas kami ... Kakngah!! Jangan marah yer yangπŸ˜‰πŸ˜‰

Kami tiba di PICC Putrajaya pukul 10.40 pagi. Kami tinggalkan Puteri Bongsu di sini untuk mengambil jubah dan seterusnya raptai petang ni.  Hrmm... apa lagi terus jer kami ke next destination, IKEA Cheras. Kiranya kena berpatah balik ke belakang le. Tak kisah le.... sebab jalan tak sibuk, lebihkurang 20 minit jer kami dah sampai. Sesampai je di Ikea, hujan turun dengan lebatnya. Syukur sangat. Kami yang bukan orang Kl ni tak suka sangkut dalam hujan... takut sangkut dalam jam dan banjir kilat. Agak2 orang belah2 KL suka ker sangkut dalam hujan?? hahahahah

Tamak ... semua nak order ... lepas tu penat nak habiskan

Burger salmon

Memandangkan perut dah lapar, kami terus ke restaurant nya untuk makan. Dah lapar, nafsu pun membuak2. Kami order macam2, nak makan bertiga jer.  Aduhhh!! Angkut ke meja fried chicken wings, swedish meatball, muffin,  pegedil sayuran, burger salmon dan meatball pasta. Itu belum campur cold and hot drinks yang free flow.  Melantak betul.

Memandangkan makanan banyak memang tak habis la. Jadinya Abah dan Kakngah ambil keputusan pergi meronda dalam Ikea sementara aku jaga makanan kat meja... hahahhah.  Waktu ni la ku isikan masa dengan menjawab whatsapp, update FB dan kemaskini gambar2 kat gallery. Mana gambar2 lama yang tak perlu terus delete. Sedar2 bateri dah nak habis. Aku stop bila bateri dah tinggal 30%. Bahaya!!

Mokcik duduk sorang2 ...boring!! So update whatsapp dan FB (perasan
 femes sangat le tu),  selfie  sambil sumbat makanan ke mulut.
Tak makan nanti membazir pulok

Selepas 1 jam lebih meronda, Abah dan Kakngah datang semula ke meja menghabiskan baki makanan. Jam dah pukul 3.30 petang dan hujan pun dah berhenti. Kami terus bertolak ke Kajang. Nanti kalau lambat tertembung dengan orang nak balik kerja pulak. Parahhh.

Berpandukan waze aku menuju ke rumah Pakcor di Sungai Merab. Pakcor ni anak ke-4 dalam keluarga aku. Dah lama sungguh aku tak pergi ke rumahnya. Malam ni kami nak bermalam kat rumah dia. Dah berpuluh2 kali dia menjemput kami, malam ni kami tunaikan jemputan tu. Chewwahh. Dia tak masuk office petang ni sebab nak tunggu kakaknya tiba dari penang. Thank you Pakcor,  rasa terharu sangat.

Lega rasanya dapat mandi dan berehat dengan selesa.  

Malamnya Pakchor meraikan kami di sebuah restoran masakan Thai. Hrm macam2 lauk dipesannya sampai termengah2 kami nak habiskan. Terimakasih Pakcor dan Makcor kerana berbesar hati meraikan kunjungan kami.  

Hahaha lapar sangat. Lauk tak sempat sampai lagi, kitaorang dah makan dulu

Puteri Bongsu dihantar ke rumah Pakcor pukul 10 malam. Aduhhh anak dara. Mama dah risau ke manalah kamu pergi dengan kawan2. Katanya jumpa kawan2 yang dah lama tak jumpa sambil makan2. Hrmmm hati ibu memang le macam tu. Bimbang sokmo!!