Wednesday, July 18, 2018

Reunion Teman Sekampung (8 Julai 2018)

Perkara yang sering buat aku teruja ialah menghadiri majlis reunion.  Tak kiralah RU dengan adikberadik ke, rakan sekolah ke, bekas rakan sepejabat ke, rakan sukarelawan ke... memang aku suka sangat.  Justeru itu, setiap tahun aku pasti ternanti2, reunion apa pulak yang akan dijalankan dalam masa terdekat.

Kali terakhir kami mengadakan majlis RU untuk rakan2 sekolah rendah ialah pada tahun 2016. Sebenarnya RU ini melibatkan "pelajar" perempuan jer. Semua kami berasal dari kampung yang sama dan belajar di sekolah yang sama dari darjah 1 sampai darjah 6. Ada antara mereka yang tak pernah aku temui langsung semenjak masuk ke sekolah menengah. Alhamdulillah dipinjamkan usia yang panjang untuk bertemu kembali pada tahun 2018 ini. Syukur.  Tak lupa juga kami sedeqahkan al-Fatihah untuk beberapa sahabat yang telah kembali ke rahmatullah.. Allahyarhamah Saadiah dan Rohani.

Kek dari tauke kafe .. Salasiah

Majlis kali ini diadakan di Lanai Casuarina, Parit. Daripada 18 sahabat yang dapat dihubungi melalui whatsapp dan telefon, seramai 12 orang dapat hadir. Alhamdulillah.

Tukar2 cenderamata kenangan

12 jelitawan yang hadir ... 5 series you

Acara berjalan secara santai dan penuh gelak ketawa mengimbau kenangan lama di sekolah dulu. Dari perjumpaan ini baru kami tau ramai rupanya yang sudah bercucu, ada yang sudah menjadi balu, ada yang mengidap penyakit kronik dan ada yang masih bekerja. Sebahagian besar kami tidak lagi menginap di kampung halaman dan mempunyai kehidupan sendiri di tempat lain.

Origami ... ramai tau buat kapal, kipas dan roket je.
Suruh buat burung, semua pakat blur

Main cungkil lidi hihihi ... nak main batu seremban
dah tak mampu bersimpuh
 

Semoga jumpa lagi di masa hadapan dengan lebih ramai "jelitawan"

Kami semua menadah tangan memohon agar Allah berkati usia kami dan izinkan kami memanjangkan silaturrohim ini hingga ke akhirat.  Aamiin.

Di akhir pertemuan, resort ini hampir banjir dengan airmata kami 😢😢😢😢😢😢😢

Wednesday, July 11, 2018

Raya sebulan (Syawal 2018)

Sebelum kita sambung semula kisah kembara umrah ku, baik aku tulis pasal sambutan Aidilfitri dulu. Sat lagi simpan2 cerita tu.. jadi basi la pulok 😁😁😁😁. Hari ni hari ke-27 Syawal.  Tapi kuih raya belum habis lagi, Ada 5 jenis kuih masih berbaki dalam balang. Aku tak berani nak sentuh. Semua manis2. Ada tat nenas, tat cadbury, kuih dahlia dan dua kuih lagi yang aku tak pasti namanya.

Aidilfitri tahun ni jatuh pada hari Jumaat. Aku dan keluarga merayakannya di kampungku di Perak. Tetapi Kaklong tak dapat bersama2 kami sebab menyambutnya di kampung suaminya di Kulim. Biasalah adat sudah berumahtangga!!

Aku dan adikberadik ku berkumpul selama 3 hari  di kampung. Sudah pastinya wajah Emak begitu ceria dengan kehadiran anakcucu dan menantu semua. 



Memandangkan Emak mempunyai anak buah yang sangat ramai, sepanjang 3 hari tu penat sungguh kami melayan tetamu yang silih berganti. Namun begitu, hati merasa seronok dan meriah sangat.  Tetamu adalah dari kalangan adik-beradik Emak, anak2 saudaranya, cucu2 dan cicit2. 10 tahun lagi, kalau dipanjangkan usia, Emak berkesempatan mendapat piut dari cicit saudaranya.  Aamiin.  Hahaha... masa tu aku dah jadi Onyang le 👵👵👵👵👵



Bahagianya Emak menerima kunjungan sahabat baiknya, Wan Ni

Pulangnya dari Perak, kami pulak memulakan misi berhariraya. Bayangkan dalam satu hari kami menziarahi 6 buah rumah di Kulim dan Sungai Petani. Betul2 macam marathon. Masuk rumah, salam2, makan2 dan berbual seadanya, salam dan berangkat ke rumah seterusnya.  Terpaksa buat begitu untuk cover banyak rumah sebab di hari ke-5 nanti Kaklong dan Kakngah akan mula bekerja semula.

Hujung minggu berikutnya kami mengadakan rumah terbuka. Jemputan pun tak ramai, hanya saudara mara dan kawan2 anak ku sahaja. Sebahagian menu kami masak sendiri, manakala sebahagian lagi kami tempah.  Alhamdulillah, semua yang disediakan habis dan tidak berlaku pembaziran.

Keluarga Makngah dari Alor Setar

Keluarga Teh dari Permatang Pauh

Kek lapis Sarawak

Soto .. ceq buat sendiri na dengan bantuan puteri2 ku sayang


Yang ni... kita tempah jer

Pada hujung minggu seterusnya kami berhariraya di rumah adikberadik Abah di Alor Setar pulak. Kali ni 3 buah rumah je. Jenuh kami dijamu gulai kambing, laksa dan kuihmuih raya. Sempatlah juga kami singgah di Pekan Rabu yang telah dibaikpulih dan berwajah baru.

Sempat shopping kat Pekan Rabu

Selain dari menziarahi saudaramara, kami juga jenuh memenuhi jemputan open house dan kenduri walimatulurus yang banyak diadakan di bulan Syawal yang penuh barakah ini. Apa yang pasti, Syawal bukan sekadar bulan untuk menikmati  menu2 istimewa, tetapi yang lebih utama mengeratkan kembali silaturohim sesama kita. InsyaAllah

Group PEER Hospital Seberang Jaya semasa open house di rumah Sister Jus (berbaju biru)

Monday, July 2, 2018

Madinah Al Munawarah (20 -23 mac 2018)

Kami tiba di Madinah pada jam 1.00 pagi.  Memandangkan hanya kapalterbang kami saja yang mendarat ketika itu, bilangan jemaah yang berada di ruang pemeriksaan Imigresen dan Kastam tidaklah terlalu ramai dan bersesak2. Hanya jemaah Malaysia dan Indonesia yang menaiki pesawat SV831 je beratur di situ. Justeru itu semua urusannya berjalan dengan sangat lancar dan pantas.

Petugas di sini lebih berhemah dalam melayani jemaah yang pelbagai ragam. Pengalaman sebelum ini beberapa kali berdepan kerenah pak2 Arab yang bertugas melayan jemaah yang tiba di lapangan terbang Jeddah membuatkan aku berasa agak cuak. Alhamdulillah, di sini semuanya baik2 belaka.

Selesai segala urusan, semua jemaah Al Quds seramai 30 orang segera menaiki bas dan bergerak menuju Kota Madinah. Aku antara teruja dengan ngantuk yang amat sangat. Maklum jam 2 pagi terpaksa bersengkang mata. Perjalanan dari lapangan terbang berjalan lancar, tidak banyak kenderaan di jalanraya pada awal pagi begitu. Setelah beberapa puluh minit di jalanan (aku terlupa nak catat .. mata terbuka terkatup je tahan ngantuk hihihihi), akhirnya kami tiba di hotel penginanapan kami, Concorde Dar Al Khair.  Aku duduk sebilik dengan Makcik dan In. Kami segera mengambil giliran untuk membersih diri dan meletakkan badan di katil. Cadangnya nak lena sekejap tetapi tak sampai 2 jam kami dikejutkan dengan laungan azan dari Masjid Nabawi. Ohhh begitu hampir rupanya hotel kami dengan masjid walau bangunan masjid tersebut tidak kelihatan dari tingkap bilik kami kerana terlindung oleh bangunan yang lain. 

Hotel penginapan
Setelah mengambil wuduk kami bergegas ke Masjid Nabawi. Subhanallah, hanya di sebalik selekoh bangunan di hadapan hotel kami, terus terpampang Pintu 15. Tiba2 aku jadi sebak. Airmata jatuh berjujuran, tak mapu aku tahan2. Syukur Ya Allah... Engkau makbulkan doa ku untuk kembali ke tempat suci ini. Aku bersujud syukur mencium bumi mulia ini.  Pagi ini kami solat di perkarangan masjid kerana tidak dibenar masuk sebab tempat telah penuh. Aku hirup puas2 kedinginan udara Madinah, aku tatap puas2 keindahan Masjid Nabawi. Akan aku rakam keindahan itu dalam ingatan bagaimana aku memandang masjid persemadian Nabi saw ini dengan hati penuh kasihsayang melimpahruah.

Masjid Nabawi... Subhanallah
Bersama kenalan baru, Zai dari Kuala Lumpur menyaksikan
payung dibuka setelah selesai solat subuh. Subhanallah

Begitulah rutin kami setiap hari selama 4 hari berada di Madinah. Kami tidak melepaskan peluang ke Masjid Nabawi pada setiap waktu solat. Kami pastikan tiba awal untuk mendapat tempat di ruang solat dalam masjid yang indah dan nyaman ini. Kami berselawat sebanyaknya. Kami datang menziarahimu Ya Nabi saw. Kami sentiasa merinduimu, kami sentiasa mendambakan saat berada hampir denganmu Ya Rasullullah saw.

Balik dari solat subuh sempat singgah untuk shopping

Pilih je.. nak jubah, gelang, sejadah, tasbih, minyak wangi semua ada.
 Kalau berniat nak beli cenderamata untuk bawa balik ke Malaysia, elok beli je di Madinah,
 lebih murah, banyak pilihan, banyak kedai berdekatan hotel
dan yang pentingnya.. penjualnya lebih peramah

Pada hari malam kedua kami dipimpin oleh mutawifah untuk masuk ke Raudhah. Wanita Indonesia yang sudah 4 tahun bermastautin di Madinah dan bekerja di sini sedaya upayanya menjaga kami sebaik mungkin. Memandangkan dia fasih berbahasa Arab, mudahlah bagi kami bergerak menuju Raudhah. Keadaan di kawasan masuk ke Raudhah masih seperti dulu juga. Suasananya tidak selesa dan tenang kerana ramainya jemaah dari pelbagai bangsa yang bersikap tidak sabar, menjerit2 dan cuba melanggar peraturan memasuki Raudhah mengikut zon. Jemaah nusantara saperti Malaysia, Indonesia, Brunei, Singapura dan Thailand amat tertib dan sentiasa patuh pada arahan petugas di Raudhah. Walau apapun dugaannya (termasuk ditolak, dihimpit, dipukul, dijeling), demi kerinduan kepada Nabi saw dan demi mahu berada di Taman Syurga, kami terus bertahan dan masuk ke Raudhah menunaikan beberapa solat sunat.  Aduhh sesak nafas ku diasak oleh bangsa India, Pakistan, Iran dll bangsa yang bertubuh sasa dan tinggi2 belaka.

Semangat berkobar2 nak menzirahi Nabi saw di Raudhah

Alhamdulillah ... selesai sudah zirah Nabi saw di Raudhah. Selesai setelah 'berjuang' hampir 3 jam

Pada hari ketiga pula kami dibawa menzirahi Masjid Quba untuk menunaikan solat 2 rakaat. Seterusnya kami singgah sebentar di Masjid Qiblatain sebelum menuju ke Bukit Uhud dan ke ladang kurma.  Di setiap lokasi persinggahan, Ustaz Mahyuddin selaku mutawwif akan menceritakan secara ringkas sejarah tempat2 tersebut  dan kaitannya dengan sejarah perkembangan syiar Islam yang subur di bumi Madinah.

Semua orang berebut2 solat di ruang sempit bahagian bawah Masjid Quba.
Padahal ruang solat di tingkat atas kosong dan sangat selesa untuk beribadah







Lawatan ke Bukit Uhud

Tuan Mutawwif membeli cenderahati untuk dibawa pulang ke Malaysia
Dalam perjalanan ke ladang kurma, kami melalui kawasan perumahan pak Arab.
Besar2 rumah depa ni

Suhu di Madinah ketika ini masih dingin berangin. Walaupun panas  cahaya matahari menyilaukan pandangan mata, tetapi tiupan angin dingin amat menyegarkan.

Selain dari itu, kami juga dibawa berjalan kaki dari hotel melawat Tanah Perkuburan Baqi', tempat terhimpunnya makam ahli keluarga dan sahabat2 Nabi saw.  Selebihnya, kami bebas untuk berkunjung ke tempat2 membelibelah yang terletak berhampiran dengan hotel.


 




Sejarah di sebalik wujudnya taman indah berhampiran Pintu 15




Thursday, June 28, 2018

Umrah 2018 - bermulanya perjalanan (20 Mac 2018)

Alhamdulillah. Syukur nikmat atas rezeki ini.

Setelah berbulan2 merancang, akhirnya aku selamat berangkat ke bumi Madinah Al Munawwarah pada 20 Mac 2018. Ini merupakan kali ke-3 aku dijemput Allah SWT sebagai tetamuNya menunaikan ibadah umrah. Kali ini aku pergi tanpa Abah, sebaliknya pergi bersama2 Makcik dan sepupuku In.

Kami menggunakan perkhidmatan Agenci Al Quds yang beribupejabat di Kota Bharu dan mempunyai cawangan di Bangi. Memang agak sukar bagi aku kerana tidak dapat menghadiri taklimat dan kursus ringkas. Walaupun ini kali ke-3, tapi sememangnya aku masih perlu menghadiri kursus untuk meningkatkan lagi ilmu di dada. Tak mau lah aku ambil mudah pekerjaan ibadah ini. Sementelah aku dijemput Allah sebagai tetamuNya, mesti nak buat yang terbaik. InsyaAllah.  Jadi aku tumpang jer mana2 kursus umrah yang dianjurkan di Pulau Pinang.

Kami memilih pakej 3 orang sebilik. Aku dan In berjanji nak menjaga ibunya yang dah berumur 80 tahun. Makcik ni walaupun dah umur banyak macam tu, tapi semangatnya sangat tinggi. Sedaya upaya dia bergerak sendiri tanpa mengharapkan bantuan kami. Aku dan In juga berjanji untuk elakkan bergaduh bertekak. Hihihi kami sepupu ni sama karektor, cepat marah dan jenis suka bertekak sejak kami duduk sebilik di zaman remaja dulu lagi. Asyik nak "bertojei" je. Tapi tak pernah le pulak tak bertegur sapa😂😂😂

Semoga Allah permudahkan urusan kami sebagai rakan sebilik.
Tengok Makcik tu, steady je. Sapa sangka dah umur 8

Memandangkan penerbangan adalah dari KLIA... aku, Abah, Kakngah dan Puteri Bongsu bertolak sehari lebih awal. Kami menginap di hotel bajet di Kota Warisan. Perjalanan dari hotel ke KLIA lebihkurang 15 minit saja.

Kami berkumpul lebihkurang 30 jemaah Al Quds di bawah seliaan Mutawwif Ustaz Nik Mahyuddin. Setelah selesai urusan checkin barang dan tiket semua, aku mengucapkan selamat tinggal buat Abah dan Puteri2 ku. Doakan keselamatan Mama, kesihatan Mama, semoga dipermudahkan urusan untuk kami beribadah, dipelihara dari musibah, fitnah dan gangguan iblis dan syaitan dan kembali dengan membawa umrah yang maqbul. Aamiin. Mama doakan Abah dan anak2 selamat dalam perjalanan pulang ke Penang. Aamiin. Airmata dah laju berjujuran. Ini pertama kali aku berpisah lama dengan Abah ... kekasih awal dan akhir.  Aku juga sedih memandang wajah anak2 manja ku, semoga Allah panjangkan umur Mama untuk jumpa kalian lagi... huhuhuhu!!! Ya Allah teguhkan hatiku, kuatkan imanku dan bantulah aku menunaikan ibadah ini semata2 keranaMu Ya Allah.

Akan merindui Abah, anak2 dan cucu ku. Doakan kebaikan kita semua yer

Penerbangan yang sepatutnya berlepas jam 3 petang telah ditunda ke jam 5 petang.  Aduhhh dugaan pertama. Melepaklah kami di ruang menunggu dalam keadaan letih lesu. Kami menaiki pesawat Saudi Air SV851.  Penerbangan ini dipenuhi sebahagian besarnya oleh jemaah dari Indonesia. Kenapa yer. Ohh rupanya mereka transit dari Indonesia ke KLIA untuk menaiki pesawat Saudi Air. Mungkin penerbangan Saudi Air di Indonesia telah penuh agaknya.

Sesungguhnya aku bahagia menaiki Saudi Air. Walaupun berada di kabin kelas ekonomi, tempat duduknya agak lebar dan ruang antara tubuh kita ke kerusi hadapan memang luas. Kalau penumpang depan rendahkan kepala untuk tidur pun, masih selesa bagi kita yang duduk di belakangnya. Tak terasa lemas tersepit macam duduk dalam pesawat XXXX tu 😵😵😵

Dalam kabin, memang selesa. Untung naik pesawat yang dok bawa orang2 Arab yang bertubuh
besar ni.  Kita orang Asia yang bersaiz comel ni terasa santai sangat

Pramugarinya semua berbangsa Arab, tapi cuba bercakap bahasa Melayu bila bertanya "Ikan atau ayam" semasa menghidangkan makanan dalam pesawat. Untuk penerbangan hampir 9 jam ini, kami dihidangkan makanan berat sebanyak 2 kali.  Ada pilihan nasi goreng, nasi putih, fish anh chips dan chicken chop. Makanan disediakan oleh Brahim Catering dari Kuala Lumpur.

Hidangan pertama dalam pesawat. Makan sampai licin.
Maklum la last sekali makan pukul 9 pagi ... ala2 kebulur den

Sepanjang perjalanan, kami berzikir, menonton Tv ataupun tidur sebelum tiba ke destinasi. Alhamdulilah penerbangan sangat "smooth', cuma sekali dua je agak "rough" semasa berada di langit Lautan Hindi.





Wednesday, June 6, 2018

My First Birthday

Alhamdulillah semalam jam 9.36 malam, 5 Jun genaplah setahun umor cucu Opah ... Zulaikha.

Tik tok tik tok masa berjalan pantas sekali.


Syukur dikurniakan cucu pertama yang sihat, sempurna sifatnya, comei berambut kerinting (wajahnya terlalu mirip Abahnya), nakal, manja dan menghiburkan hati Opah, Atuk, Onder dan Chuna serta Ibu dan Abahnya.

Dialah titik fokus kami sekarang. Kalau ke mana2, mesti nak balik cepat sebab rindu Zulaikha.  Kalau pergi kedai, mesti nak beli baju atau toys untuk Zulaikha. Handphone naik penuh dengan gambar dan video aksinya. Nak delete pun sayang.  Kena transfer masuk CD pulok.

Aksi manja bersama Onder... i like this pic

Opah doakan Zulaikha membesar sebagai muslimah sejati, yang patuh perintah Allah, yang baik agamanya, akhlaknya, perbuatannya, tinggi ilmunya, sihat sempurna tubuhnya, baik peribadinya, cantik wajahnya, indah perkataannya ... sempurna dunia dan akhirat.  Aamiin